Tuesday, 1 November 2011

rasa hati

salam 

NOVEMBER akhirnya muncul jua .damn! aku teramat la cuak skrng nih..
cume tinggal beberape minggu lg nk STPM .huh!
dari minggu ke minggu..hari ke hari..
jam ke jam..ehh dh nk dekat exam .erghhh..need more times lah!!
tp apekn daya. mase tak kn tunggu kite utk kte lakukan something .


luangkan mase korng utk bace bnde yg TAK pnting nih :)
just share kt iluvislam.com






Adakala, kita merasakan kehidupan ini akan berterusan tanpa hujungnya. Lalu, jiwa kita terasa selesa dengan kesenangan dunia. Adakala, kita menempa jaya demi jaya dalam mendaki kemuncak tertinggi di dalam jiwa. Lantas, timbul rasa dunia itu milik kita selamanya. Ketika itu kita lupa bahawa kehidupan kita ini ada titik noktahnya. Bahkan, kita melupakan tempat kembali kita yang hakiki.
Ketika itulah, ketika jiwa terputus hubungan dengan yang menjadikannya serta mengurniakannya kehidupan, lalu jiwa kita menjadi kering dan hilang kepekaan. Lalu kita menyangkakan keseronokan itu kebahagiaan dan nafsu itu jalan menujunya. Kita teraba-raba mencari ketenangan lalu kita temui keserabutan.
Kita mencari kelapangan lalu kita menemui kesempitan jiwa . Kita sudah lupa hakikat diri dan kesementaraan hidup ini, hingga kita hanya melihat kesalahan pada manusia lain. Kita juga menyalahkan takdir untuk segala petaka yang hadir.
Melupakan mati adalah kematian jiwa. Manakala mengingatinya adalah kehidupan yang sebenar. Mengingati kematian tidak menjadikan kita cetek pemikiran atau pendek akal, bahkan kita dapat menghayati keluasan kehidupan. Kematian adalah peringatan untuk setiap kelalaian dan guru bagi setiap kejahilan. Mengingati kematian menjadikan jiwa kita hidup dan penuh harapan serta mewarnai hidup dengan perjuangan. Mengingati kematian adalah penghubung jiwa kepada sumber segala kehidupan; Allah Rabbul Jalil, Tuhan sekalian alam.
Mengingati mati adalah sumber kekayaan jiwa hingga kita tidak lagi lemah menghadapi kehidupan berserta halangannya.
"Sesiapa yang ingin terus 'hidup' harus memiliki sebanyak mungkin kekayaan jiwa. Inilah kunci-kunci untuk membongkar segala kelemahan. Semua ini akan menjadikan jiwa kita tenang dalam kesibukan, tersenyum dalam kesedihan, jiwa mapan di bawah tekanan, bergerak dalam kepayahan, optimis mendepani halangan dan gembira dalam segala kesulitan."
Jiwa yang hidup adalah jiwa yang sedar kekerdilan dirinya di depan Allah S.W.T, lalu dia menjadikan seluruh hidupnya sebagai ketundukan dan kepatuhan. Dia sentiasa memperbaharui keimanan, keikhlasan, keberanian, kesabaran dan keteguhan jiwa. Lalu jiwanya mampu istiqamah ketika mengharungi hari-hari dimana jiwanya kadang-kadang terasa sunyi dan bersendiri.
Pada ketika itulah jiwanya akan mendapati kemudahan dalam setiap kesukaran, kelapangan dalam setiap kesempitan. Apabila dia berkata-kata, maka kata-kata itu sampai pada hati-hati manusia. Apabila dia beramal maka amalannya menjadi contoh pada jiwa manusia. Apabila dia muncul dikhalayak ramai maka mata-mata tertumpu padanya lalu ketenangan hatinya mengalir masuk ke jiwa-jiwa yang keresahan dan dahagakan keimanan.

2 comments:

  1. comel entry diaa. hikhik ^^ godd luck okay dear. do your best!!! :D

    ReplyDelete